Bumi

Bagaimana Teknologi Geospasial Membantu Lingkungan

Di seluruh dunia, masalah lingkungan sekarang mendapat perhatian yang meningkat, yang tidak mengherankan. Pesatnya perkembangan kegiatan ekonomi manusia telah menciptakan semua prasyarat bagi kemungkinan nyata terjadinya krisis ekologis. Dalam hal ini, arah yang terkait dengan penilaian kuantitatif dampak antropogenik terhadap lingkungan, pembuatan sistem untuk penilaian komprehensif tentang keadaan situasi ekologis, serta pemodelan dan peramalan perkembangan situasi, menjadi sangat penting. Penciptaan sistem seperti itu saat ini tidak mungkin tanpa penggunaan teknologi geospasial modern.

Teknologi semacam itu menyiratkan semua alat modern yang memungkinkan pemetaan geografis dan analisis perubahan di permukaan bumi dan masyarakat manusia. Dengan perkembangan teknologi ruang dan komputer modern, kemungkinan yang dapat mereka tawarkan tidak terbatas. Satelit modern memungkinkan citra Bumi beresolusi tinggi. Komputer memungkinkan penyimpanan dan transfer citra ini berkat perangkat lunak digital, peta, dan kumpulan data terkait fenomena sosial ekonomi dan lingkungan. Hal ini memungkinkan untuk merakit data geospasial ke dalam satu set peta berlapis untuk analisis lebih lanjut dan berbagi. Untuk melihat bagaimana data geospasial dapat digunakan untuk kepentingan industri yang berbeda, kunjungi disini.

Pada artikel ini, kami akan fokus pada peran teknologi geospasial dalam pelestarian lingkungan. Tapi pertama-tama, mari kita lihat secara singkat jenis-jenis teknologi geospasial yang saat ini tersedia untuk digunakan.

Jenis Teknologi Geospasial

Sumber: smartcity.press

Teknologi geospasial termasuk dalam kategori berikut:

  • Sistem Informasi Geografis. GIS adalah seperangkat alat perangkat lunak untuk pemetaan dan analisis data georeferensi. GIS digunakan untuk deteksi pola geografis dalam data lain, seperti akses air yang kurang optimal atau klaster penyakit akibat racun.
  • Penginderaan jauh. Ini menyangkut gambar dan data lain yang dikumpulkan dari satelit, kendaraan udara, dan platform sensor. Misalnya, satelit komersial modern mampu memberikan gambar dengan detail satu meter atau lebih kecil, yang berarti pemantauan yang lebih akurat dan tepat.
  • Global Positioning Sistem. GPS adalah konstelasi satelit dengan tujuan khusus untuk menyediakan lokasi koordinat yang tepat yang awalnya dikembangkan untuk militer, tetapi sekarang digunakan oleh warga sipil untuk tujuan yang berbeda setiap hari.
  • Teknologi Pemetaan Internet. Ini menyiratkan program perangkat lunak yang diatur untuk mengubah cara data geospasial dilihat dan dibagikan. Contoh paling terkenal dari alat tersebut adalah Google Earth. Dan dengan perkembangan desain antarmuka pengguna, alat tersebut menjadi lebih mudah digunakan sehingga membuatnya lebih tersedia untuk audiens yang lebih luas.

Teknologi Geospasial dan Keberlanjutan

Sumber: aithority.com

Teknologi geospasial memungkinkan para ahli membuat peta yang menampilkan semua jenis perubahan lanskap bumi. Mereka dapat menggambar batas-batas negara, jalan-jalan dan rumah-rumah, hidrologi, hutan, lahan pertanian, dan persil yang terancam banjir atau bencana alam lainnya.

Teknologi geospasial berhasil digunakan untuk membuat peta parameter lingkungan utama. Kemudian, setelah menerima data baru, peta-peta ini digunakan untuk mengidentifikasi skala dan laju degradasi flora dan fauna. Saat memasukkan data dari penginderaan jauh, khususnya satelit, dan pengamatan lapangan konvensional, data tersebut dapat digunakan untuk memantau dampak antropogenik lokal dan skala besar. Penilaian keadaan dan laju degradasi lingkungan alam dapat dilakukan dengan menggunakan area uji yang diidentifikasi pada semua lapisan peta.

Dengan bantuan GIS, juga mudah untuk memodelkan dampak dan penyebaran polusi di atmosfer dan di sepanjang jaringan hidrologi. Hasil perhitungan model dapat ditumpangkan pada peta alam, seperti peta vegetasi, atau pada peta area pemukiman di area tertentu. Akibatnya, adalah mungkin untuk dengan cepat menilai konsekuensi langsung dan masa depan dari situasi ekstrem seperti tumpahan minyak dan zat berbahaya lainnya, serta dampak polutan titik dan area permanen.

Dengan perluasan dan peningkatan perlindungan lingkungan langkah-langkah, salah satu bidang utama penerapan teknologi geospasial adalah melacak konsekuensi dari tindakan yang diambil di tingkat lokal dan regional. Sumber informasi terbaru dapat berupa hasil survei tanah atau pengamatan jarak jauh dari kendaraan udara dan dari luar angkasa. Penggunaan GIS juga efektif untuk memantau kondisi kehidupan spesies lokal, mengidentifikasi rantai dan hubungan sebab akibat, menilai konsekuensi yang menguntungkan dan tidak menguntungkan dari tindakan perlindungan lingkungan yang diambil pada ekosistem secara keseluruhan dan komponen individualnya, membuat keputusan operasional untuk memperbaikinya. tergantung pada perubahan kondisi eksternal.

Semua ini memungkinkan untuk analisis lanjutan tentang bagaimana aktivitas manusia yang berbeda berdampak pada lingkungan. Memiliki kemampuan untuk mendeteksi dan menilai dampak tersebut, orang dapat mengambil tindakan untuk mengurangi dampak buruk, sehingga bergeser ke arah keberlanjutan di berbagai bidang.

Teknologi Geospasial dan Perubahan Iklim

Sumber: fairobserver.com

Data geospasial sangat berguna di semua tingkatan, dari global hingga lokal, dan dapat diterapkan pada banyak kasus penggunaan yang berbeda, termasuk yang berikut dalam hal pemantauan perubahan iklim:

  • Pemodelan iklim dan prakiraan cuaca (pemantauan cuaca lokal, fenomena musiman atau sistem iklim (mis Efek El Nino)
  • Pelacakan urbanisasi, serta emisi gas dan/atau polusi dari kota dan fasilitas industri
  • Pemantauan bencana alam dan efek mitigasi
  • Pemetaan deforestasi dan penggunaan lahan
  • Visualisasi penggunaan daya
  • Analisis jejak karbon

Salah satu isu terbesar terkait perubahan iklim saat ini adalah dampaknya terhadap infrastruktur transportasi dalam berbagai cara. Misalnya, sebagai suhu rata-rata di bumi meningkat, ini mempercepat degradasi infrastruktur: curah hujan yang lebih tinggi meningkatkan risiko banjir jalan, kenaikan permukaan laut meningkatkan kemungkinan genangan infrastruktur, dan kejadian serta intensitas badai dapat menyebabkan kerusakan infrastruktur yang parah.

Itu sebabnya perusahaan transportasi sudah harus mempertimbangkan kemungkinan kejadian terkait perubahan iklim ketika merencanakan untuk meminimalkan dampak dan meningkatkan ketahanan infrastruktur. Dan untuk melakukannya, mereka menggunakan alat GIS untuk mengidentifikasi kerentanan infrastruktur transportasi dan untuk mengevaluasi strategi adaptasi potensial dalam mengatasi kondisi iklim yang akan datang. Misalnya, mereka dapat memutuskan rute terbaik untuk pembangunan dan pemetaan jalan, mengurangi kemungkinan kerusakannya oleh peristiwa terkait iklim.

Bumi dan dunia adalah tempat di mana Anda dapat menemukan berbagai fakta yang diketahui dan tidak diketahui dari planet Bumi kita. Situs ini juga untuk meliput hal-hal yang berhubungan dengan dunia. Situs ini didedikasikan untuk menyediakan fakta dan informasi untuk tujuan pengetahuan dan hiburan.

Hubungi Kami

Jika Anda memiliki saran dan pertanyaan, Anda dapat menghubungi kami di detail di bawah ini. Kami akan sangat senang mendengar dari Anda.

duleweboffice [at] opptrends.com

Pengungkapan Amazon

EarthNWorld.com adalah peserta dalam Amazon Services LLC Associates Program, program periklanan afiliasi yang dirancang untuk menyediakan sarana bagi situs untuk mendapatkan biaya iklan dengan memasang iklan dan menautkan ke Amazon.com. Amazon, logo Amazon, AmazonSupply, dan logo AmazonSupply adalah merek dagang dari Amazon.com, Inc. atau afiliasinya.

Copyright © 2023

Ke atas